Ke teks

個人 情報 の 取 り 扱 い に つ い て

Situs web ini (selanjutnya disebut sebagai "situs ini") menggunakan teknologi seperti cookie dan tag untuk tujuan meningkatkan penggunaan situs ini oleh pelanggan, periklanan berdasarkan riwayat akses, memahami status penggunaan situs ini, dll. Untuk dilakukan . Dengan mengklik tombol "Setuju" atau situs ini, Anda menyetujui penggunaan cookie untuk tujuan di atas dan untuk membagikan data Anda dengan mitra dan kontraktor kami.Mengenai penanganan informasi pribadiKebijakan Privasi Asosiasi Promosi Budaya Lingkungan OtaSilakan merujuk.

同意 す る

Makalah humas / informasi

Makalah Informasi Seni Budaya Lingkungan Ota "ART bee HIVE" vol.5 + lebah!

Permukaan ART BEE HIVE
Dikeluarkan pada 2021 Januari 1

vol.5 masalah musim dinginPDF

Makalah Informasi Seni Budaya Lingkungan Ota "ART bee HIVE" adalah makalah informasi triwulanan yang berisi informasi tentang budaya dan seni lokal, yang baru diterbitkan oleh Asosiasi Promosi Budaya Daerah Ota mulai musim gugur 2019.
"BEE HIVE" berarti sarang lebah.
Kami akan mengumpulkan informasi artistik dan mengirimkannya kepada semua orang bersama dengan 6 anggota reporter lingkungan "Mitsubachi Corps" yang berkumpul melalui perekrutan terbuka!
Dalam "+ lebah!", Kami akan memposting informasi yang tidak dapat diperkenalkan di atas kertas.

Orang seni + lebah!

Sangat menyenangkan membuat sesuatu dengan orang-orang
Saat produk bagus dibuat, ada kegembiraan yang tak tergantikan
"TOKYO OTA OPERA PROJECT Produser / Pianistor Takashi Yoshida"

Opera adalah "seni komprehensif" yang dibuat oleh para profesional dari setiap genre musik, sastra, dan seni."TOKYO OTA OPERA PROJECT" dimulai pada tahun 2019 sehingga sebanyak mungkin orang dapat menikmati opera seperti itu.Kami mewawancarai Tn. Takashi Yoshida, seorang "Ota kid" asli yang merupakan produser dan collepetiteur (pelatih vokalis).

Tentang "TOKYO OTA OPERA PROJECT"

Gambar operator "Die Fledermaus" yang dilakukan di Ota Citizen's Plaza Large Hall
Opera "Komori" dilakukan di Ota Citizen's Plaza Large Hall

Saya mendengar bahwa Tuan Yoshida lahir di Daerah Ota dan dibesarkan di Daerah Ota. Apa yang membuat Anda memulai proyek ini?

"Kebetulan sekitar 15 tahun yang lalu, saya menyewa aula kecil di Aplico Ward Ward Ota dan mementaskan operet" Queen of Charles Dash "dalam sebuah proyek independen. Ada orang yang menonton dan mendukung saya. Setelah itu, saya memulai sebuah serangkaian konser oleh penyanyi opera yang disebut "A la Carte" di aula kecil yang sama.Daya tariknya adalah Anda dapat mendengarkan suara nyanyian dan teknik penyanyi opera kelas atas di ruang intim yang disebut aula kecil, dan ini berlangsung selama 10 tahun.Ketika saya memikirkan proyek lain karena sedang istirahat, saya diminta untuk berbicara dengan "TOKYO OTA OPERA PROJECT" ini. "

Saya mendengar bahwa itu adalah rencana untuk merekrut anggota paduan suara terutama dari penduduk lingkungan dan membuat opera dengan rencana tiga tahun.

"Ada lebih dari 100 paduan suara di Lingkungan Ota, dan paduan suara sangat populer. Kami ingin penghuni lingkungan berpartisipasi sebagai paduan suara sehingga mereka dapat merasa lebih dekat dengan opera, sehingga anggota paduan suara dibatasi usia. Sebagai seorang anggota paduan suara. Hasilnya, peserta berusia antara 17 sampai 85 tahun dan semua orang sangat antusias. Di tahun pertama, highlight opera "Komori" karya Johann Strauss dibuat oleh penyanyi opera profesional. Kami tampil dengan iringan piano bersama orang-orang. Ada yang perbedaan pengalaman panggung di antara anggota paduan suara, tetapi dengan mengikuti mereka yang tidak memiliki pengalaman dengan baik, Anda dapat membuat panggung dengan rasa persatuan. Saya pikir. "

Namun, tahun ini, rencana konser gala dengan iringan orkestra dibatalkan untuk mencegah penyebaran infeksi baru virus corona.

"Saya sangat menyesal, tetapi untuk menjaga hubungan dengan anggota paduan suara, saya memimpin kuliah online menggunakan Zoom. Kata-kata dari karya yang saya rencanakan untuk dinyanyikan di pertunjukan, terutama dalam bahasa Italia, Prancis, dan Jerman. Instruktur khusus diundang untuk memberikan ceramah tentang diksi (vokalisme) dan cara menggunakan bahasa tubuh. Beberapa anggota awalnya bingung, tetapi sekarang lebih dari setengahnya. Orang-orang berpartisipasi secara online. Keuntungan dari online adalah itu Anda dapat menggunakan waktu Anda secara efektif, jadi di masa mendatang saya ingin memikirkan tentang metode latihan yang menggabungkan tatap muka dan online. "

Tolong beritahu kami rencana Anda untuk tahun ketiga tahun depan.

"Kami berencana mengadakan konser dengan iringan orkestra yang tidak terwujud tahun ini. Kami secara bertahap melanjutkan latihan paduan suara, tetapi kami meminta Anda untuk duduk dengan interval di aula besar Aplico dan menggunakan topeng yang didedikasikan untuk musik vokal untuk mencegah infeksi. Aktif. "

Pekerjaan yang disebut Collepetiteur

Gambar Takashi Yoshida
Tn. Yoshida menuju ke piano © KAZNIKI

Répétiteur adalah seorang pianis yang memainkan iringan saat berlatih opera, dan juga mengajar bernyanyi untuk penyanyi.Namun, bisa dikatakan, "di balik layar" tidak benar-benar muncul di depan pelanggan.Apa alasan Tuan Yoshida membidik Répétiteur?

“Waktu SMP, saya memainkan piano pengiring dalam lomba paduan suara, dan saya jatuh cinta dengan pengiring nyanyian. Guru musik yang mengajari saya waktu itu dari sesi kedua, dan berkata,“ Kalau kamu jadi seorang pianis pengiring untuk sesi kedua di masa mendatang. Tidak apa-apa. ”Itulah pertama kalinya saya menyadari profesi "pianis pengiring".Setelah itu, ketika saya berada di tahun kedua sekolah menengah saya, saya berpartisipasi dalam pertunjukan operet di Lingkungan Shinagawa sebagai anggota paduan suara, dan untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya berhubungan dengan karya Colle Petitur.Saya ingat saya terkejut ketika saya melihatnya tidak hanya bermain piano, tetapi juga memberikan pendapatnya kepada penyanyi dan terkadang konduktor. "

Namun, universitas sedang mengembangkan departemen musik vokal di Sekolah Tinggi Musik Kunitachi.

"Saat itu, saya masih bertanya-tanya apakah akan menjadi vokalis atau collepetiteur. Sejak saya masih sekolah, sebagai paduan suara untuk semester kedua, saya bisa merasakan bagaimana opera dibuat sambil berdiri di atas panggung. . Saat ini, ketika pianis pengiring tiba-tiba tidak bisa datang, staf yang tahu bahwa saya bisa bermain piano tiba-tiba meminta saya untuk bermain sebagai pemain pengganti, dan secara bertahap saya mulai mengerjakan Korepetitur. Saya mulai. "

Pengalaman berada di atas panggung sebagai penyanyi sangat bermanfaat dalam terlibat dalam seni opera yang dibuat oleh orang-orang dari berbagai posisi.Menurut Anda, apa daya tarik pekerjaan Anda sebagai Répétiteur?

"Lebih dari segalanya, menyenangkan menciptakan sesuatu bersama dengan orang-orang. Ketika kami tidak setuju satu sama lain, kami mencoba untuk menciptakan sesuatu, tetapi ketika kami memiliki yang baik, kami melakukan segalanya. Ada kegembiraan yang tak tergantikan. Memang benar Répétiteur adalah "di belakang layar", tetapi arti penting dan pentingnya "di balik layar" hanya dapat dipahami karena sebelumnya berada di "depan" sebagai paduan suara. Saya bangga melakukan pekerjaan dengan baik. "

Sejarah kelahiran "Yoshida P"

Gambar Takashi Yoshida
© KAZNIKI

Dan sekarang, dia tidak hanya memproduksi Répétiteur tetapi juga opera.

"Saat aku mengerjakan" A La Carte "di Aplico Small Hall, penyanyi yang muncul memanggilku" Yoshida P "(tertawa). Saya pikir P memiliki arti baik sebagai pianis dan produser, tetapi setelah itu, jika Anda ingin bekerja seperti produser, saya pikir lebih baik menyebut diri Anda seperti itu, dan dalam arti, "produser" dengan perasaan mendorong diri sendiri. Saya menambahkan judul.Di Jepang, Anda mungkin tidak memiliki kesan yang baik tentang "waraji berkaki dua", tetapi jika Anda melihat ke luar negeri, ada banyak orang yang memiliki banyak pekerjaan di dunia musik.Saya juga ingin tetap memakai "waraji" yang benar karena saya akan melakukannya. "

Bisnis produsen juga merupakan pekerjaan yang menghubungkan manusia.

"Saat berinteraksi dengan banyak penyanyi sebagai collepetiteur, saya bertanya-tanya hal seperti apa yang akan lahir jika saya memiliki orang ini dan orang ini menjadi lawan mainnya, dan pekerjaan sebagai produser yang mewujudkannya juga sangat besar. Ini bermanfaat. Tentu saja, tidak peduli seberapa banyak saya terlibat di panggung, awalnya sulit karena ada begitu banyak hal yang tidak saya mengerti, tetapi Misa Takagishi, sutradara, menasihati saya bahwa saya harus mengatakan bahwa saya tidak mengerti. mengerti apa yang tidak saya mengerti. Sejak itu, perasaan saya menjadi lebih mudah.Panggung adalah pertemuan berbagai profesional, jadi seberapa penting mereka dapat membantu adalah hal yang penting.Untuk melakukan ini, Anda perlu membangun fondasi Anda sendiri sehingga Anda dapat menjadi orang yang dapat diandalkan secara teratur. "

Ketika saya bertanya kepadanya, Tuan Yoshida mendapat kesan bahwa dia adalah seorang kolektor, produser, dan bahwa dia "hanya pekerjaan!"

"Saya tidak ingin memiliki sesuatu, saya ingin menyebarkan orang kaya bakat. Untuk itu, penting untuk menyebarkan antena dan berkomunikasi dengan berbagai orang. Pada dasarnya, saya suka orang, jadi saya bertanya-tanya apakah pekerjaan ini adalah sebuah panggilan (tertawa). "

Kalimat: Naoko Murota

Klik di sini untuk detail tentang TOKYO OTA OPERA PROJECT

プ ロ フ ィ ー ル

Gambar Takashi Yoshida
© KAZNIKI

Setelah lulus dari Sekolah Dasar XNUMX Daerah Iriarai Ota dan Sekolah Menengah Pertama XNUMX Omori, ia lulus dari Sekolah Tinggi Musik Kunitachi.Mempelajari pengiring opera di Milan dan Wina.Setelah lulus, ia memulai karirnya sebagai pianis untuk sesi kedua.Saat terlibat dalam produksi opera sebagai Répétiteur, ia juga sangat dipercaya sebagai pianis bersama dari penyanyi terkenal.Dalam drama CX "Goodbye Love", dia bertanggung jawab atas instruksi piano dan pemutaran ulang aktor Takaya Kamikawa, penampilan dalam drama tersebut, dan telah muncul di media dan memiliki berbagai macam kegiatan.
Pianis Nikikai, instruktur piano pembibitan Hosengakuenko, anggota Federasi Pertunjukan Jepang, CEO Toji Art Garden Co., Ltd.

Belanja jalanan x seni + lebah!

Kafe "Tamu masa lalu"

Dulu ada toko buku bekas di sini,
Saya akan berterima kasih jika Anda dapat mengetahui bahwa ada ayah yang aneh.

Di sisi kanan Usuda Sakashita Dori dari Ota Bunkanomori adalah kafe "Pelanggan Hari Tua" yang dibuka pada akhir September 2019.
Di sinilah toko buku antik terkenal "Sanno Shobo" pernah dikunjungi oleh banyak penulis dari Magome Bunshimura.Nama kafe ini berasal dari esai "Pelanggan Hari Tua", di mana pemilik Sanno Shobo, Yoshio Sekiguchi, menggambarkan interaksi dengan banyak penulis dan masyarakat Ichii.Pemiliknya adalah Tuan dan Nyonya Naoto Sekiguchi, anak dari Tuan Yoshio.

Dengan membuat sebuah kafe, saya mulai berharap bisa mengenal Magome Bunshimura sebanyak mungkin.

Foto Kafe "Pelanggan Hari Tua"
Biane bertanda tangan Shiro Ozaki di pintu masuk
© KAZNIKI

Apa yang membuat Anda memulai kafe?

“Dikatakan sebagai" Magome Bunshimura "di kalangan pecinta sastra, namun secara umum masih sedikit orang yang mengetahuinya. Dengan membuat toko ini, saya mulai berharap akan lebih banyak orang yang mengetahuinya. Dan, bagaimanapun juga, penerbitan ulang buku ayah saya "Pelanggan Hari Tua" berhasil.
Orang-orang yang berjalan-jalan di Magome Bunshimura bisa lewat di depan mereka, tapi jika Anda mengintip saat itu dan melihat buku-buku dan foto-foto Profesor Shiro Ozaki dan hal-hal lain yang berhubungan dengan Magome Bunshimura, Dan saya akan berterima kasih jika Anda bisa Ketahuilah bahwa dulu ada toko buku bekas di sini dan ada seorang lelaki tua yang aneh. "

Kapan ayahmu memulai Sanno Shobo?

"Saat itu April 28. Ayah saya saat itu berusia 35 tahun. Saya dulu bekerja di sebuah perusahaan percetakan, tapi sepertinya saya memiliki impian yang kuat untuk bekerja sebagai toko buku bekas. Ketika saya sedang mencari tempat, untuk berbelanja, ini saya bertemu tempat dan mengganti nama menjadi Sanno Shobo. Sebenarnya, alamat di sini bukan Sanno, tapi saya dengar itu Sanno Shobo karena kata-katanya yang bagus. Ayah saya berasal dari kota bernama Iida tempat Tenryu Sungai di Prefektur Nagano mengalir. Saya dibesarkan dengan memandang Pegunungan Alpen Jepang. Saya rasa saya tertarik pada kata Sanno. "

Apakah Magome Bunshimura sadar ketika ayahnya membuka toko di sini?

"Saya rasa saya mengetahuinya, tetapi saya tidak berpikir saya akan berpacaran dengan para master sastra. Hasilnya, berkat pembukaan toko di tempat ini, saya membuat Tuan Shiro Ozaki sangat mencintaiku. Selain itu, saya dapat mengenal banyak novelis, tidak hanya Magome, seperti penerbit. Saya pikir ayah saya sangat beruntung. "

Foto-foto pemilik Naoto Sekiguchi dan Tuan dan Nyonya Element
Pemilik Naoto Sekiguchi dan Tuan dan Nyonya Element
© KAZNIKI

Bisakah Anda memberi tahu kami sesuatu tentang kenangan ayah Anda?

"Pada 40-an era Showa, nilai buku sastra praperang edisi pertama terus meningkat. Buku menjadi sasaran investasi. Toko buku bekas besar di Jimbocho membelinya dan menaruhnya di rak. Harganya naik. Ayah saya sangat meratapi tren seperti itu. Saya mendengar bahwa saya duduk di kelas tiga sekolah menengah pertama, berbicara kepada pelanggan, "Toko buku bekas adalah" barang "dari sebuah buku. Ini adalah bisnis yang berhubungan dengan" jiwa ". penyair dan penulis. "Saya ingat pernah terkesan sebagai seorang anak. "

“Ayah saya meninggal pada 1977 Agustus 8. Namun, pada Maret 22, seorang teman toko buku bekas membuka pasar memorial di Gotanda, dan saat itu saya membuang semua buku yang ada di toko tersebut. Saya ingin membuat hari ketika Buku Sanno Shobo habis sebagai hari penutupan. "

Sebuah stoples dan daun mati jatuh di pangkuanku.

Bisakah Anda memberi tahu kami tentang buku ayah Anda, "Pelanggan Hari Tua"?

"Dalam rangka memperingati ulang tahun ke-1977, saya memutuskan untuk mengumpulkan kalimat-kalimat yang telah saya tulis dalam satu jilid. Saya sedang bersiap untuk publikasi, tetapi pada tahun 8 ayah saya tiba-tiba dirawat di rumah sakit karena kanker, dan saya memiliki satu kehidupan tersisa. Saya diberitahu oleh ke dokter itu sudah dua bulan. Saya mengadakan pertemuan di kamar rumah sakit dengan sahabat saya Noboru Yamataka yang tidak memberitahukan nama penyakitnya kepada ayah saya yang mengatakan bahwa dia masih memiliki beberapa cerita untuk ditulis. Pak Yamataka meletakkan cetakan balok kayu di bagian depan, dan ayah saya tersenyum dengan senyum lebar. Mungkin vaksin Maruyama memiliki efek memperpanjang hidup. Sekitar lima bulan kemudian, 22 Agustus. Pada hari itu, saya meninggal di atas tikar tatami di rumah seperti yang dia inginkan. . Di ulang tahun ke-1978, saya menulis catatan tambahan. Setahun setelah ayah saya meninggal, saya berada di Gereja Megumi Omori pada tanggal 11 November 18. Mengadakan pernikahan pertamanya. Gereja tergambar dalam cetakan balok kayu pada bagian depan. Ketika saya memasuki ruang tunggu pengantin pria, saya terkejut menemukan "tamu kuno" yang baru selesai di atas meja. Saya terkesan. Saya memasuki upacara dengan kegembiraan itu di hati saya. Setelah upacara, saya berfoto bersama di halaman, dan pada saat itu, saya sedang duduk, tepat ketika fotografer mengatur, slapstick dan daun mati jatuh di pangkuan saya.Jika Anda melihatnya, itu adalah daun ginkgo.Saya terkejut melihat ginkgo biloba di foto peringatan. "

Gambar Edisi Pertama "Old Day Guest"
Edisi Pertama "Old Day Customers"

Ah, ginkgo adalah ayahku ...

Ginkgo biloba, dan anak seorang anak kecil, Ginkgo, adalah haiku ayahku. Belakangan ini, aku bertanya-tanya apa yang terjadi dengan pohon ginkgo itu, jadi aku pergi ke Gereja Megumi. Lalu, tidak ada pohon ginkgo. Ada seorang lelaki tua. siapa yang membersihkannya, jadi saya bertanya, "Dulu, sekitar tahun 53, apakah ada pohon ginkgo di sini?" Saya ada di sana, tapi saya tidak ingat pohon ginkgo itu. "Jadi darimana daun ginkgo itu berasal?Rasanya tidak ada angin kencang yang bertiup.Langsung dari atas, itu jatuh.Selain itu, hanya ada satu dari mereka, dan tidak ada daun yang berguguran di tempat lain.Hanya satu dari mereka yang turun di pangkuan saya.Entah bagaimana ayah saya menjadi bidadari, tidak, mungkin dia adalah seekor burung gagak (tertawa), tapi itu adalah peristiwa yang sangat misterius bahwa dia melahirkan daun ginkgo. "

Profesor Kazuo Ozaki * 1 merekomendasikannya untuk Japan Essayist Award tahun ini.

"Tamu Hari Tua" yang pertama disebut sebagai buku hantu.

"Awalnya, hanya ada 1,000 buku edisi pertama di dunia. Selain itu, sekitar 300 buku telah diberikan kepada mereka yang merawatnya, dan sisanya dijual di Sancha Shobo di Jimbocho, sahabat ayahku. Sungguh luar biasa. buku. Itu sangat populer, dan Profesor Kazuo Ozaki * merekomendasikannya ke Japan Essayist Award tahun ini. Namun, sayangnya, penerima penghargaan itu pasti masih hidup. Saya tidak bisa melakukannya, tapi apa Kazuo-sensei mengatakan kepada saya bahwa dia mengakui isinya. Yang terpenting, saya sangat senang sampai menangis dengan tas saya. "

Itu telah diterima dengan baik sejak saat itu, dan bahkan jika Anda tahu namanya, sulit untuk membacanya.

"Saya tidak akan melepaskan orang yang memilikinya. Orang yang memilikinya telah meninggal dan saya tidak dapat pergi ke toko buku bekas kecuali saya mengatur bukunya. Bahkan jika saya pergi ke toko buku bekas, jika saya menaruhnya di rak, orang yang menemukannya akan membelinya dalam 30 menit Tampaknya harganya puluhan ribu yen. Bahkan jika Anda menemukannya, jumlah orang yang dapat membelinya terbatas. Anak muda tidak mampu membelinya, jadi Saya pasti ingin menerbitkannya kembali. "

Gambar "Pelanggan Hari Tua" diterbitkan ulang pada tahun 2010
"Pelanggan Hari Tua" diterbitkan ulang pada tahun 2010

Sekarang, saya ingin bertanya tentang peluncuran ulang "Pelanggan Hari Tua", yang merupakan tahun peringatan ke-33 ayah Anda.

"Saya tidak menyadarinya. Ini benar-benar kebetulan.
Ini adalah kali ke-33 saya muncul dalam acara bincang-bincang "Membaca" Pelanggan Hari Tua "-Omori Sanno Shobo Monogatari-" yang disebut "Nishi-Ogi Bookmark", dan itu tentang saat ulang tahun ke-33 ayah saya tiba.Impian untuk menerbitkan ulang secara bertahap mendekat, dan saya pikir itu akhir Juni 2010, setahun kemudian, tetapi saya menerima amplop yang tulus dan sopan dari penerbit bernama Natsuhasha.Setelah itu, cerita tentang penerbitan ulang berlanjut dengan kecepatan yang luar biasa.Sekitar peringatan kematian ayah saya, saya menulis catatan tambahan kedua, dan akhirnya sebuah buku indah dengan tanggal terbit 6 Oktober, sama dengan edisi pertama, bertumpuk di semua lantai toko utama Sanseido di Jimbocho.Saya tidak akan pernah melupakan hari ketika saya melihat adegan itu dengan ibu saya. "

* 1: Kazuo Ozaki, 1899-1983.Novelis.Lahir di prefektur Mie.Menerima Hadiah Akutagawa untuk koleksi cerita pendeknya "Hadiah Akutagawa".Seorang penulis novel pribadi yang mewakili periode pascaperang.Karya perwakilan termasuk "Shinki Glasses", "Various Insects", dan "View from a Beautiful Cemetery".

Foto Kafe "Pelanggan Hari Tua"
Kafe bergaya retro "Tamu kuno"
© KAZNIKI

  • Lokasi: 1-16-11 Central, Ota-ku, Tokyo
  • Akses / Turun di Bus Tokyu "Ota Bunkanomori"
  • Jam kerja / 13: 00-18: 00
  • Libur / Libur tidak teratur
  • Email / sekijitsu.no.kya9 ★ gmail.com (★ → @)

Perhatian masa depan EVENT + lebah!

Perhatian masa depan KALENDER ACARA Maret-April 2021

Pameran "Surface Adventure-Abstract Barokisum"

Tanggal dan waktu 3 Maret (Senin) -15 Maret (Minggu)
13: 00-19: 00 (sampai 17:00 pada hari terakhir)
場所 Katayanagi Gakuen Gallery Ko
(5-23-22 Nishikamata, Ota-ku, Tokyo 12F, Katayanagi Gakuen Building No.1)
biaya 無 料
Penyelenggara / Pertanyaan Komite Eksekutif Pameran Petualangan Permukaan
090-1107-5544 (Akiyama)

Pameran Peringatan 30 Tahun Kumagai Tsuneko Memorial Hall (Terlambat)
"Tsuneko dan Yukari's Kaligrafi Hitsuji"

Tanggal dan waktu Sekarang diadakan-Minggu, 4 April
9: 00-16: 30 (masuk sampai 16:00)
場所 Balai Peringatan Ota Ward Kumagai Tsuneko
(4-5-15 Minamimagome, Ota-ku, Tokyo)
biaya Dewasa 100 yen, anak-anak 50 yen
* Gratis untuk usia 65 tahun ke atas (diperlukan sertifikasi) dan 5 tahun ke bawah
Penyelenggara / Pertanyaan Balai Peringatan Ota Ward Kumagai Tsuneko

Klik di sini untuk rincian

penyelidikan

Seksi Humas dan Audiensi Publik, Divisi Promosi Seni dan Budaya, Asosiasi Promosi Budaya Lingkungan Ota
146-0092-3 Shimomaruko, Ota-ku, Tokyo 1-3 Ota-kumin Plaza
Tel: 03-3750-1611 / FAX: 03-3750-1150