Ke teks

個人 情報 の 取 り 扱 い に つ い て

Situs web ini (selanjutnya disebut sebagai "situs ini") menggunakan teknologi seperti cookie dan tag untuk tujuan meningkatkan penggunaan situs ini oleh pelanggan, periklanan berdasarkan riwayat akses, memahami status penggunaan situs ini, dll. Untuk dilakukan . Dengan mengklik tombol "Setuju" atau situs ini, Anda menyetujui penggunaan cookie untuk tujuan di atas dan untuk membagikan data Anda dengan mitra dan kontraktor kami.Mengenai penanganan informasi pribadiKebijakan Privasi Asosiasi Promosi Budaya Lingkungan OtaSilakan merujuk.

同意 す る

Majalah humas / informasi

Makalah Informasi Seni Budaya Lingkungan Ota "ART bee HIVE" vol.6 + lebah!


Dikeluarkan pada 2021 Januari 4

vol.6 Masalah musim semiPDF

Makalah Informasi Seni Budaya Lingkungan Ota "ART bee HIVE" adalah makalah informasi triwulanan yang berisi informasi tentang budaya dan seni lokal, yang baru diterbitkan oleh Asosiasi Promosi Budaya Daerah Ota mulai musim gugur 2019.
"BEE HIVE" berarti sarang lebah.
Bersama dengan reporter lingkungan "Mitsubachi Corps" yang dikumpulkan melalui rekrutmen terbuka, kami akan mengumpulkan informasi artistik dan mengirimkannya kepada semua orang!
Dalam "+ lebah!", Kami akan memposting informasi yang tidak dapat diperkenalkan di atas kertas.

Artikel utama: Denenchofu, kota yang diimpikan oleh Eiichi Shibusawa + lebah!

Karena belum berkembang, Anda bisa dengan leluasa mewujudkan impian Anda.
"Tuan Takahisa Tsukiji, Kurator Museum Rakyat Daerah Ota"

Denenchofu identik dengan kawasan pemukiman kelas atas di Jepang, namun dulunya merupakan kawasan pedesaan yang disebut Uenumabe dan Shimonumabe.Dari mimpi seorang pria daerah seperti itu terlahir kembali.Nama pria itu adalah Eiichi Shibusawa.Kali ini, kami bertanya kepada Tuan Takahisa Tsukiji, seorang kurator dari Museum Rakyat Daerah Ota, tentang kelahiran Denenchofu.

Tempat seperti apa Denenchofu di masa lalu?

“Pada zaman Edo, desa adalah unit dasar masyarakat. Desa Uenumabe dan Desa Shimonumabe adalah yang disebut kisaran Denenchofu. Denenchofu 1-chome, 2-chome, dan radiasi arus Shimonumabe terletak di 3-chome daerah pemukiman. Pada permulaan era Meiji, jumlah penduduk adalah 882. Jumlah rumah tangga 164. Ngomong-ngomong, gandum dan aneka biji-bijian diproduksi, dan beras diproduksi di tempat-tempat rendah, tetapi tampaknya proporsi sawah kecil di daerah ini, terutama untuk pertanian dataran tinggi. "

Pengembangan mata foto Denenchofu
Denenchofu sebelum pengembangan Disediakan oleh: Tokyu Corporation

Apa yang mengubah desa-desa itu ...

"Saya Eiichi Shibusawa *, yang disebut bapak kapitalisme Jepang. Di awal era Taisho, saya membayangkan kota taman pertama di Jepang dengan infrastruktur tempat tinggal yang lengkap dan penuh dengan alam.
Sejak Restorasi Meiji, Jepang akan mendorong industrialisasi yang pesat di bawah kebijakan tentara kaya.Karena Perang Rusia-Jepang dan Perang Dunia I, pabrik menjadi makmur di bekas kota Tokyo (kira-kira di dalam Jalur Yamanote dan di sekitar Sungai Sumida).Kemudian, jumlah orang yang bekerja di sana akan terus meningkat.Pabrik dan rumah terkonsentrasi.Secara alami, lingkungan sanitasi memburuk.Mungkin bagus untuk bekerja, tapi sulit untuk hidup. "

Shibusawa adalah tokoh utama dalam dunia keuangan dan industri, tetapi mengapa Anda terlibat dalam pembangunan perkotaan?

"Shibusawa telah bepergian ke luar negeri sejak akhir Keshogunan Tokugawa. Anda mungkin pernah melihat kota asing dan merasakan perbedaannya dari Jepang.
Shibusawa pensiun dari tugas aktif pada tahun 1916 (Taisho 5).Itu adalah tahun sebelumnya saya mulai terlibat dalam pengembangan kota taman, dan waktunya tumpang tindih.Pensiun dari tugas aktif berarti Anda tidak lagi harus terikat dengan belenggu dunia bisnis atau industri.Dikatakan tepat untuk mewujudkan kota nirlaba ideal yang tidak hanya mengutamakan efek ekonomi, atau pensiun dari tugas aktif menjadi salah satu pemicunya. "

Mengapa Denenchofu dipilih sebagai situs pengembangan?

"Pada tahun 1915 (Taisho 4), Yaemon Hata, yang merupakan sekretaris Yukio Ozaki, yang menjabat sebagai walikota Tokyo dan Menteri Kehakiman, mengunjungi Shibusawa dengan relawan lokal dan mengajukan petisi untuk pembangunan. Itu sebelumnya. Karena petisi tersebut , sakelar dinyalakan di Shibusawa, yang sudah lama menyadari masalah ini. Di tahun yang sama, saya memutuskan untuk pergi ke Amerika Serikat di San Francisco Expo, mengunjungi perencanaan kota di luar negeri, dan membutuhkan kota pedesaan . Saya sangat menyadari seksualitas. Rural City Co., Ltd. didirikan pada tahun 1918 (Taisho 7). "

Stasiun Denenchofu pada awal pembangunan
Stasiun Denenchofu pada awal pengembangan Disediakan oleh: Tokyu Corporation

Apa konsep pengembangannya?

“Itu pengembangan sebagai kawasan hunian. Ini kawasan hunian pedesaan. Ini adalah kawasan pedesaan dengan sedikit pembangunan, jadi Anda bisa leluasa mewujudkan impian Anda.
Pertama, tanahnya tinggi.Jangan berantakan.Dan listrik, gas, dan air sedang mengalir.Transportasi yang bagus.Poin-poin inilah yang menjadi poin saat menjual rumah pada saat itu. "

Hideo Shibusawa, putra Eiichi Shibusawa, akan menjadi orang kunci dalam perkembangan sebenarnya.

"Eiichi Shibusawa memulai perusahaan, dan perusahaan itu sendiri dijalankan oleh putranya, Hideo.
Eiichi menarik berbagai teman dari dunia bisnis untuk mendirikan perusahaan, tetapi semuanya sudah menjadi presiden di suatu tempat, sehingga mereka tidak terlibat dalam bisnis secara penuh waktu.Jadi, untuk berkonsentrasi pada pengembangan kota taman, saya menambahkan anak saya Hideo. "

Hideo mengunjungi negara-negara Barat sebelum perkembangan sebenarnya.

"Saya bertemu St. Francis Wood, sebuah kota pedesaan di pinggiran San Francisco." Denenchofu "dimodelkan setelah kota ini. Di pintu masuk kota, sebagai gerbang atau monumen. Ada bangunan stasiun di daerah itu, dan jalan-jalan diatur dalam pola radial yang berpusat di stasiun. Ini juga merupakan kesadaran Paris di Prancis, dan dikatakan bahwa bangunan stasiun bertindak sebagai gerbang kembali yang berjaya. Air mancur saat ini Berputar dengan juga dari awal pembangunan .
Arsitektur bergaya Barat juga dibangun dengan mempertimbangkan lanskap kota asing.Namun, meski eksteriornya bergaya Barat, ketika masuk ke dalam, tampak banyak gaya Jepang-Barat, seperti tikar tatami, di mana keluarga di belakang makan nasi selama ruang tamu bergaya Barat.Tidak banyak gaya yang sepenuhnya Barat.Itu belum terjadi pada gaya hidup Jepang. "

Bagaimana dengan lebar jalan?

"Lebar jalan utama 13 meter. Saya rasa tidak mengherankan sekarang, tapi saat itu cukup lebar. Pepohonan di pinggir jalan juga membuat zaman. Sepertinya pepohonan diwarnai dan keseluruhan 3-chome. Terlihat seperti daun ginkgo. Juga, rasio jalan, kawasan hijau dan taman adalah 18% dari tanah pemukiman. Ini cukup tinggi. Bahkan di pusat kota Tokyo saat itu sekitar 10 Karena itu sekitar%. "

Mengenai air dan limbah, pada saat itu saya sangat sadar akan limbah.

“Saya kira itu benar. Tidak lama kemudian Ota Ward sendiri mampu memelihara sistem saluran air limbah dengan baik. Dulu, air limbah rumah tangga dialirkan ke saluran air lama Saluran Air Rokugo. Yang disebut jaringan pembuangan limbah telah dibuat. nanti. Saya pikir itu tahun 40-an. "

Sungguh menakjubkan bahwa ada taman dan lapangan tenis sebagai bagian dari pembangunan perkotaan.

"Horai Park dan Denen Tennis Club (kemudian Denen Coliseum). Horai Park meninggalkan pemandangan yang semula merupakan daerah pedesaan berupa sebuah taman. Semacam hutan yang ada di seluruh wilayah Denenchofu, namun berkembang menjadi perkotaan Kemudian, meskipun demikian disebut kota pedesaan, sisa-sisa asli Musashino menghilang. Itulah mengapa Denen Coliseum juga membuka kembali tempat yang tadinya lapangan bisbol sebagai stadion utama Klub Tenis Denen. "

Rencana kawasan hunian Tamagawadai
Pemandangan dari atas kawasan pemukiman Tamagawadai Disediakan oleh: Museum Rakyat Daerah Ota

Itu adalah kota tempat impian menjadi kenyataan.

Pada tahun 1923 (Taisho 12), Gempa Besar Kanto melanda dan pusat kota hancur.Rumah-rumah penuh sesak dan api menjalar dan menyebabkan kerusakan besar.Rumah yang penuh dengan sampah berbahaya, sehingga tanah stabil di tempat tinggi, dan momentum untuk tinggal di pinggiran kota yang luas semakin meningkat.Itu akan menjadi penarik, dan Denenchofu akan meningkatkan jumlah penduduk sekaligus.Pada tahun yang sama, stasiun "Chofu" dibuka, dan pada tahun 1926 (Taisho 15) diganti namanya menjadi stasiun "Denenchofu", dan Denenchofu lahir dalam nama dan kenyataan. "

プ ロ フ ィ ー ル


Ⓒ KAZNIKI

Kurator dari Museum Rakyat Daerah Ota.
Di museum tersebut, ia bertanggung jawab atas proyek penelitian, penelitian, dan pameran yang berkaitan dengan materi sejarah secara umum, dan berjuang setiap hari untuk menyampaikan sejarah daerah tersebut kepada masyarakat setempat. Muncul di program populer NHK "Bura Tamori".

Bahan referensi

Kutipan dari "Aobuchi Memoir" oleh Eiichi Shibusawa

“Kehidupan perkotaan kekurangan unsur alam. Apalagi semakin kota berkembang maka semakin banyak unsur alam yang kurang dalam kehidupan manusia. Akibatnya tidak hanya merugikan secara moral, tetapi juga secara fisik. pada kesehatan, mengganggu aktivitas, atrofi mental, dan meningkatkan jumlah pasien dengan kelemahan memori.
Manusia tidak bisa hidup tanpa alam. (Dihilangkan) Oleh karena itu, "Kota Taman" telah berkembang di Inggris dan Amerika Serikat selama sekitar 20 tahun.Sederhananya, kota taman ini merupakan kota yang menggabungkan alam, dan merupakan kota dengan cita rasa pedesaan yang kaya yang seolah menjadi kompromi antara kawasan pedesaan dan kota.
Bahkan saat saya melihat Tokyo berkembang dengan sangat cepat, saya ingin menciptakan sesuatu seperti kota taman di negara kita untuk menutupi beberapa kekurangan dalam kehidupan perkotaan. ".

"Pamflet Informasi Kota Taman" pada saat penjualan
  • Di kota taman kita, kita akan fokus pada kawasan hunian kelas intelektual yang menuju ke pabrik besar bernama Kota Tokyo.Hasilnya, kami bertujuan untuk membangun kawasan hunian baru yang bergaya di pinggiran kota dengan tingkat keaktifan yang tinggi.
  • Kota taman di Jepang terbatas pada pembangunan rumah saja, dan selama pedesaan tertutup, area tempat rumah dibangun harus memenuhi persyaratan berikut.
    (XNUMX) Menjadikan tanah kering dan tidak merusak atmosfer.
    (XNUMX) Geologi harus bagus dan banyak pohon.
    ③ Luas area minimal 10 tsubo (sekitar 33 meter persegi).
    ④ Miliki transportasi yang memungkinkan Anda mencapai pusat kota dalam waktu satu jam.
    ⑤ Lengkapi telegraf, telepon, lampu, gas, air, dll.
    ⑥ Ada fasilitas seperti rumah sakit, sekolah, dan klub.
    ⑦ Memiliki fasilitas sosial seperti persatuan konsumen.
Rencana dasar Hideo Shibusawa
  • Bangunan stasiun simbolis
  • Rencana radiasi lingkaran konsentris
  • Lebar jalan (jalan utama 13m, minimal 4m)
  • Pohon pinggir jalan
  • 18% jalan, ruang hijau, dan taman
  • Pemasangan air dan limbah
"Pamflet Informasi Kota Taman" pada saat penjualan
  • ① Jangan membangun gedung yang dapat mengganggu orang lain.
  • (XNUMX) Jika akan disediakan penghalang, itu harus elegan dan elegan.
  • ③ Bangunan harus berada di lantai XNUMX atau lebih rendah.
  • ④ Lokasi bangunan harus berada dalam XNUMX% dari tanah tempat tinggal.
  • ⑤ Jarak antara garis bangunan dan jalan adalah 1/2 dari lebar jalan.
  • ⑥ Biaya publik rumah harus 120 yen atau lebih per tsubo.
  • ⑦ Toko akan terkonsentrasi di dekat stasiun secara terpisah dari area pemukiman.
  • ⑧ Pembentukan taman, taman hiburan dan klub.

* Eiichi Shibusawa:

Eiichi Shibusawa
Disediakan oleh Eiichi Shibusawa: Dicetak ulang dari situs web Perpustakaan Diet Nasional

Lahir pada tahun 1840 (Tenpo 11) dari rumah pertanian saat ini di Chiaraijima, Kota Fukaya, Prefektur Saitama.Setelah itu, ia menjadi pengikut keluarga Hitotsubashi dan pergi ke Eropa sebagai anggota misi ke Paris Expo.Setelah kembali ke Jepang, dia diminta mengabdi pada pemerintahan Meiji. Pada tahun 1873 (Meiji 6), ia mengundurkan diri dari pemerintahan dan beralih ke dunia bisnis.Berpartisipasi dalam pendirian dan pengelolaan lebih dari 500 perusahaan dan organisasi ekonomi seperti Daiichi National Bank, Bursa Efek Tokyo, dan Tokyo Gas, dan terlibat dalam lebih dari 600 proyek sosial. Menganjurkan "teori penyatuan ekonomi moral".Karya utama "Teori dan Aritmatika".

Orang seni + lebah!

Arsitektur menghormati alam
"Arsitek Kengo Kuma"

Kengo Kuma, seorang arsitek yang terlibat dalam desain berbagai arsitektur di dalam dan luar negeri, seperti National Stadium, JR Takanawa Gateway Station, Dallas Rolex Tower di Amerika Serikat, Victoria & Albert Museum Dundee Annex di Skotlandia, dan Odung Pazar Museum Seni Modern di Turki.Arsitektur rancangan terbaru oleh Bapak Kuma adalah "Denenchofu Seseragikan" yang dibuka di Taman Denenchofu Seseragi.

Foto Seseragikan
Pemandangan panorama Denenchofu Seseragikan yang seluruhnya tertutup kaca dan terasa terbuka ⓒKAZNIKI

Menurut saya tindakan berjalan itu sendiri memiliki arti yang kaya.

Saya mendengar bahwa Pak Kuma bersekolah di taman kanak-kanak / sekolah dasar di Denenchofu.Apakah Anda punya kenangan tentang tempat ini?

“Saya pergi ke Denenchofu selama total sembilan tahun di taman kanak-kanak dan sekolah dasar. Saat itu, saya tidak hanya di gedung sekolah, tetapi juga berkeliling di berbagai kota, taman, tepi sungai, dll. Sebenarnya, tamasya terbaik adalah di sekitar. Sungai Tama. Ada banyak. Kenangan masa kecil saya terkonsentrasi di daerah ini. Tidak hanya taman hiburan Tamagawaen yang berada di lokasi Taman Seseragi saat ini, tetapi juga Taman Tamagawadai dan Gereja Katolik Denenchofu yang masih ada. Saya merasa seperti saya tumbuh dengan Sungai Tama, daripada berkeliling daerah ini. "

Bagaimana proyek ini menggantikan kenangan?

"Menurut saya proyek ini sendiri sangat menarik. Saya menganggap taman dan arsitektur sebagai satu kesatuan. Bukan hanya arsitektur saja yang merupakan perpustakaan / fasilitas pertemuan ... Gagasan bahwa ini adalah taman yang memiliki fungsi perpustakaan / pertemuan. fasilitas. Hingga saat ini. Dalam arsitektur publik, arsitektur itu sendiri memiliki fungsi, tetapi gagasan Pak Ota Ward adalah bahwa taman memiliki fungsi. Ide untuk menjadi model arsitektur publik di masa depan dan cara kota seharusnya jadilah. Itu benar. Tuan Ota-ku memiliki ide yang sangat maju, jadi saya pasti ingin berpartisipasi. "

Terciptanya gedung baru, Seseragikan, akan mengubah makna dan fungsi tempat dan areanya.

“Seseragikan terintegrasi dengan tebing di sepanjang sungai yang disebut sikat (garis tebing) di depan ini. Ada lorong di bawah semak-semak, dan ada ruang di mana Anda bisa berjalan-jalan. Kali ini," Seseragikan "adalah Saya pikir arus orang di taman dan daerah ini akan berubah sebagai akibat dari ini, dan tindakan berjalan itu sendiri akan memiliki makna yang lebih kaya dari sebelumnya. "

Dengan didirikannya Seseragikan, alangkah baiknya jika lebih banyak orang yang mau masuk.

“Menurut saya pasti akan meningkat. Saya merasa aksi berjalan dan menikmati fasilitas akan diaktifkan sebagai satu kesatuan. Dengan begitu, bangunan umum konvensional dan cara kawasan seharusnya sedikit berbeda. Saya merasa bahwa model baru seperti itu, di mana bangunan publik itu sendiri mengubah arus orang di daerah tersebut, kemungkinan besar akan lahir di sini.

Merasa sembuh seperti duduk di sofa di ruang tamu

Di dalam aula gumaman
Denenchofu Seseragikan (Interior) ⓒKAZNIKI

Tolong beritahu kami tentang tema dan konsep yang Anda usulkan untuk arsitektur ini.
Pertama-tama, beri tahu kami tentang "beranda hutan".

"Serambi itu hanya separuh jalan antara hutan dan arsitektur. Menurutku orang Jepang pernah tahu bahwa kawasan perantara adalah yang terkaya dan paling menyenangkan. Di abad ke-20, ruang serambi menghilang dengan mantap. Rumah itu telah menjadi kotak tertutup. hubungan antara rumah dan taman telah hilang. Itu membuat saya sangat kesepian dan saya pikir itu adalah kehilangan besar bagi budaya Jepang. "

Apakah menyenangkan memanfaatkan bagian dalam dan luar?

Untungnya, saya dibesarkan di sebuah rumah dengan beranda, jadi membaca buku di beranda, bermain game di beranda, balok-balok bangunan di beranda, dll. Saya pikir jika kita bisa mendapatkan kembali beranda itu sekali lagi, citra kota-kota di Jepang akan banyak berubah. Kali ini, saya mencoba menunjukkan kesadaran saya sendiri tentang masalah sejarah arsitektur. "

Serambi merupakan tempat yang terhubung dengan alam, oleh karena itu akan sangat bagus jika kita bisa mengadakan acara musiman.

"Saya berharap sesuatu seperti itu akan keluar. Saya berharap orang-orang yang menggunakannya akan membuat lebih banyak rencana daripada yang dipikirkan oleh para desainer dan pemerintah."

Foto Kengo Kuma
Kengo Kuma di "Seseragi Bunko" di ruang istirahat lantai 1 ⓒ KAZNIKI

Tolong beritahu kami tentang "kumpulan atap strip yang menyatu dengan hutan".

“Bangunan ini sama sekali bukan bangunan kecil, dan volumenya banyak. Kalau diungkapkan apa adanya, maka akan terlalu besar dan keseimbangan dengan hutan akan buruk. Oleh karena itu, atapnya dibagi menjadi beberapa. potongan dan strip berbaris. Saya memikirkan bentuk seperti ini. Saya rasa ini terasa seperti melebur ke lanskap sekitarnya.
Di aula gumaman(atap)Atapnya membungkuk ke arah hutan.Arsitektur menghormati alam (tertawa). "

Atap strip menciptakan semacam ketinggian di ruang interior.

“Di ruang interior, langit-langitnya tinggi atau rendah, atau di pintu masuk, tampak ruang interior terkikis ke luar. Beragam tempat tercipta. Itu adalah satu ruang yang memanjang secara keseluruhan. Di dalam, Anda benar-benar dapat mengalami berbagai jenis ruang. Saya rasa ini sangat berbeda dari arsitektur berbentuk kotak sederhana yang konvensional. "

Ceritakan tentang "ruang tamu di kota yang penuh kehangatan kayu".Anda mengatakan bahwa Anda khusus tentang kayu.

"Kali ini, saya menggunakan kayu antik di antara kayu. Saya ingin semua pengguna menggunakannya seperti ruang tamu mereka sendiri. Saya rasa tidak ada begitu banyak ruang keluarga yang indah dengan tanaman hijau yang begitu kaya ((Tertawa). Namun demikian , Saya ingin menjaga perasaan santai di ruang tamu. Ini seperti ruang tamu di mana Anda bisa merasakan kemiringan atapnya apa adanya, bukan di gedung umum berbentuk kotak. Saya harap saya bisa membaca buku perlahan-lahan di tempat yang bagus, mengobrol dengan teman-teman, datang ke sini ketika saya sedikit lelah, dan merasa sembuh seperti duduk di sofa di ruang tamu.
Untuk tujuan itu, material tua yang sedikit tua dan tenang adalah baik.Beberapa dekade yang lalu, ketika saya masih kecil, sebuah rumah baru dibangun di Denenchofu.Saya pergi mengunjungi berbagai rumah teman, tetapi bagaimanapun juga rumah yang lebih tua dari yang baru dan yang telah melewati waktu sangat menarik. "

Saya harap Anda bisa merasakan Denenchofu sebagai sebuah desa.

Saya pikir arsitektur guru Anda bertema hidup berdampingan dengan alam, tetapi adakah perbedaan antara arsitektur di alam pedesaan dan alam di perkotaan seperti Denenchofu?

"Sebenarnya, saya mulai berpikir bahwa kota dan pedesaan tidak begitu berbeda. Dulu, kota besar dianggap kebalikan dari pedesaan. Denenchofu adalah daerah pemukiman terkenal di Jepang. Namun, di a rasa, menurut saya ini pedesaan yang hebat. Kegembiraan Tokyo adalah seperti kumpulan desa dengan berbagai kepribadian. Asal asli kota Edo adalah medan yang sangat rumit. Memiliki medan lipat kompleks yang jarang Anda lihat di kota terbesar di dunia, dan ada budaya yang sama sekali berbeda di pegunungan dan lembah lipatan itu. Jika Anda memindahkan satu jalan atau punggung bukit, budaya yang berbeda ada tepat di sebelah Anda. Saya rasa keragaman semacam itu adalah pesona Tokyo. Di sana Ada berbagai suasana di pedesaan ini, seperti kota atau desa. Di Seseragikan, Anda bisa menikmati pedesaan sebagai desa. Saya harap Anda bisa merasakannya. "

プ ロ フ ィ ー ル


Ⓒ KAZNIKI

Lahir tahun 1954.Menyelesaikan Jurusan Arsitektur, Universitas Tokyo. 1990 Mendirikan Kengo Kuma & Associates Architects and Urban Design Office.Setelah bekerja sebagai profesor di Universitas Tokyo, dia saat ini menjadi profesor khusus dan profesor emeritus di Universitas Tokyo.
Saya dikejutkan oleh stadion dalam ruangan Yoyogi milik Kenzo Tange yang saya lihat di Olimpiade Tokyo 1964, dan saya bertujuan untuk menjadi seorang arsitek sejak usia dini.Di universitas, dia belajar di bawah bimbingan Hiroshi Hara dan Yoshichika Uchida, dan ketika dia menjadi mahasiswa pascasarjana, dia melintasi Gurun Sahara di Afrika, mensurvei desa-desa, dan mengarahkan pada keindahan dan kekuatan desa.Setelah bekerja sebagai peneliti tamu di Universitas Columbia, ia mendirikan Kengo Kuma & Associates pada tahun 1990.Dia telah merancang arsitektur di lebih dari 20 negara (Penghargaan Institut Arsitektur Jepang, Penghargaan Arsitektur Kayu Internasional dari Finlandia, Penghargaan Arsitektur Batu Internasional dari Italia, dll.) Dan telah menerima berbagai penghargaan di dalam dan luar negeri.Bertujuan untuk arsitektur yang menyatu dengan lingkungan dan budaya lokal, kami mengusulkan desain berskala manusia, lembut dan lembut.Selain itu, melalui pencarian material baru untuk menggantikan beton dan besi, kami mengejar bentuk arsitektur ideal setelah masyarakat industri.

Perhatian masa depan EVENT + lebah!

Perhatian masa depan KALENDER ACARA Maret-April 2021

Informasi Attention EVENT dapat dibatalkan atau ditunda di masa depan untuk mencegah penyebaran infeksi virus corona baru.
Silakan periksa setiap kontak untuk informasi terbaru.

Lihat saya!

Lihat Aku! Gambar
Tanggal dan waktu 4 April (Sabtu) hingga 17 (Minggu)
Hari kerja 13: 00-18: 00 (Buka pada hari kerja 18: 00-20: 00 jika reservasi dibuat terlebih dahulu)
Sabtu dan Minggu 11: 00-18: 00
Hari libur reguler: Rabu
場所 Atelier Kiri
(2-10-1F, Denenchofuhoncho, Ota-ku, Tokyo)
Penyelenggara / Pertanyaan Atelier Kiri

ホームページjendela lain

Hari restoran

Gambar hari restoran
Tanggal dan waktu Sabtu ketiga bulan Mei dan November setiap tahun
12: 00-18: 00
場所 Toko Sticka
(3-4-7 Denenchofu, Ota-ku, Tokyo)
Penyelenggara / Pertanyaan Toko Sticka

ホームページjendela lain

surat / perak / pita

Tanggal dan waktu 6 April (Sabtu) hingga 12 (Minggu)
Hari kerja 13: 00-18: 00 (Buka pada hari kerja 18: 00-20: 0 jika reservasi dibuat terlebih dahulu)
Sabtu dan Minggu 11: 00-18: 00
Hari libur reguler: Rabu
場所 Atelier Kiri
(2-10-1F, Denenchofuhoncho, Ota-ku, Tokyo)
Penyelenggara / Pertanyaan Atelier Kiri

ホームページjendela lain

penyelidikan

Seksi Humas dan Audiensi Publik, Divisi Promosi Seni dan Budaya, Asosiasi Promosi Budaya Lingkungan Ota
146-0092-3 Shimomaruko, Ota-ku, Tokyo 1-3 Ota-kumin Plaza
Tel: 03-3750-1611 / FAX: 03-3750-1150