Ke teks

個人 情報 の 取 り 扱 い に つ い て

Situs web ini (selanjutnya disebut sebagai "situs ini") menggunakan teknologi seperti cookie dan tag untuk tujuan meningkatkan penggunaan situs ini oleh pelanggan, periklanan berdasarkan riwayat akses, memahami status penggunaan situs ini, dll. Untuk dilakukan . Dengan mengklik tombol "Setuju" atau situs ini, Anda menyetujui penggunaan cookie untuk tujuan di atas dan untuk membagikan data Anda dengan mitra dan kontraktor kami.Mengenai penanganan informasi pribadiKebijakan Privasi Asosiasi Promosi Budaya Lingkungan OtaSilakan merujuk.

同意 す る

Makalah humas / informasi

Makalah Informasi Seni Budaya Lingkungan Ota "ART bee HIVE" vol.2 + lebah!


Dikeluarkan pada 2020 Januari 1

vol.2 masalah musim dinginPDF

Makalah Informasi Seni Budaya Lingkungan Ota "ART bee HIVE" adalah makalah informasi triwulanan yang berisi informasi tentang budaya dan seni lokal, yang baru diterbitkan oleh Asosiasi Promosi Budaya Daerah Ota mulai musim gugur 2019.
"BEE HIVE" berarti sarang lebah.
Kami akan mengumpulkan informasi artistik dan mengirimkannya kepada semua orang bersama dengan 6 anggota reporter lingkungan "Mitsubachi Corps" yang berkumpul melalui perekrutan terbuka!
Dalam "+ lebah!", Kami akan memposting informasi yang tidak dapat diperkenalkan di atas kertas.

Fitur khusus "Seni pertunjukan tradisional" + lebah!

"Shoko Kanazawa, ahli kaligrafi di Daerah Ota"

Edisi kedua mengangkat tema "Tsumugu".Kami akan mengirimkan beberapa foto off-shot yang tidak dapat diposting di atas kertas!

foto
Angkat piring yang diberikan oleh fans.

foto
Shoko berdoa sebelum menulis buku itu.

foto
Shoko yang menulis satu surat bertema khusus ini "berputar".

foto
Dengan buku Anda telah selesai menulis.

"Masahiro Kaneko" yang membuat alat musik Jepang "Koto" tetap hidup

"Setiap orang memiliki karakteristik timbre mereka sendiri, dan tidak ada orang yang sama."

foto

Diperlukan waktu sekitar 10 tahun untuk membuat alat musik Jepang, koto, dari batang kayu paulownia.Umur koto yang sudah selesai sekitar 50 tahun.Karena umurnya yang pendek, tidak ada alat musik terkenal seperti biola.Aizu paulownia dengan suara yang bagus digunakan sebagai bahan untuk koto "fana" semacam itu.Kaneko relawan berkeliling SD dan SMP sambil berkata, "Aku ingin kamu benar-benar menyentuh koto," demi menjaga budaya koto.

“Yang terbaik adalah jika Anda lupa dengan foto Anda, Anda tidak perlu khawatir. Anak-anak akan mengakhiri hidup mereka tanpa melihatnya. Anda dapat melihat dan menyentuh yang asli hanya dengan buku dan foto, sehingga Anda dapat merasakannya. . Saya tidak memilikinya. Saya ingin memberi tahu Anda bahwa ada instrumen seperti itu di Jepang, jadi saya harus mulai dari sana. "

Kaneko yang seorang volunteer dan sedang melakukan kegiatan edukasi dengan koto, seperti apa reaksi anak-anak saat mendengarkan koto?

"Itu tergantung pada usia berapa Anda mengalaminya. Anak-anak di kelas bawah sekolah dasar harus menyentuh instrumen. Bahkan jika mereka mendengarkan dan menanyakan kesan mereka, mereka belum pernah mengalaminya sebelumnya. Penting untuk menyentuhnya. Ini bagian dari pengalaman. Beberapa anak menganggapnya menyenangkan dan beberapa menganggapnya membosankan. Tapi saya tidak tahu apakah saya tidak menyentuhnya. Pengalaman sebenarnya adalah yang terbaik. "

foto

Apa alasan Kaneko sangat memperhatikan Aizu paulownia saat membuat koto, dan apa bedanya dengan pohon paulownia lainnya?

“Dibutuhkan lebih dari 10 tahun untuk membuat koto dari kayu gelondongan. Secara kasar, dibutuhkan sekitar 5 tahun untuk memotong paulownia terlebih dahulu, kemudian mengeringkannya. 3 tahun di meja, 1 atau 2 tahun di dalam ruangan, dan seterusnya. Sudah 5 tahun. Niigata paulownia dan Aizu paulownia sedikit berbeda. Keduanya ada di Chiba dan Akita, tapi yang terbaik adalah Aizu. Karakter seperti apa yang kamu tulis paulownia? "

Itu sama dengan Kibia.

“Ya, paulownia bukanlah pohon. Ini keluarga rumput. Tidak seperti tumbuhan runjung lainnya, tumbuhan ini tidak bertahan selama ratusan tahun. Ia akan mati paling lama 6 atau 70 tahun. Umur koto sekitar 50 tahun. Tidak ada pernis yang diaplikasikan ke permukaan. "

Adakah cara bagi orang yang tidak mengenal musik tradisional Jepang untuk mengenal Koto dengan mudah?

"YouTube. Anak saya adalah klub koto di Universitas Sophia. Setelah anak saya bergabung, saya merekam semua konser dan mengunggahnya ke YouTube, dan mencari Universitas Sophia. Itu mulai muncul sekaligus, dan kemudian setiap universitas mulai berkembang. saya t. "

Fitur khusus ini adalah "Tsumugu".Adakah dalam pembuatan alat musik yang berasal dari masa lampau dan bahwa anak muda saat ini melakukan hal-hal baru?

“Ada. Misalnya ada permintaan bikin instrumen yang bunyinya biarpun berkolaborasi dengan piano di jazz. Saat itu saya pakai bahan keras Aizu paulownia. Saya pakai soft paulownia untuk lagu-lagu lama, tapi modern. Kali Untuk koto bagi penampil yang ingin memainkan lagu, kami menggunakan bahan kayu keras. Kami membuat alat musik yang menghasilkan suara yang cocok untuk lagu itu. "

Terima kasih banyak.Proses produksi Koto diposting di situs web Toko Alat Musik Kaneko Koto Sanxian. Informasi konser dan proses perbaikan Koto juga diposting di Twitter, jadi silakan lihat.

Toko Alat Musik Kaneko Koto Sanxian

  • 3-18-3 Chidori, Ota-ku
  • Jam kerja: 10: 00-20: 00
  • TEL: 03-3759-0557

ホームページjendela lain

Twitterjendela lain

"Yasutomo Tanaka" yang mempertahankan suara tradisional dengan teknologi

"Saya bekerja untuk agensi perusahaan Y dan selama bertahun-tahun berbasis di Malaysia, saya bepergian ke negara tetangga, China, dll. Untuk mendukung pabrik produksi. Diantaranya, ada pabrik alat musik, tempat saya belajar menyetem dan membuat alat musik. . Pengetahuan yang telah saya pelajari sekarang menjadi milik saya. "

foto

Sudah 3 tahun sejak bambu (bambu betina) yang merupakan bahan baku Shinobue dipanen dan dikeringkan.Sementara itu, dua pertiganya akan retak.Bambu bengkok dipanaskan (dikoreksi) dengan api. Keistimewaan Bapak Tanaka adalah menyesuaikan peluit, yang akan selesai dalam waktu sekitar tiga setengah tahun, dengan nada yang berbeda untuk setiap festival di setiap lingkungan, dan secara ilmiah menyesuaikannya dengan peniupnya. "Jangan memilih kuas Kobo" adalah dongeng lama.

"Ada peluit sebanyak festival di seluruh Jepang. Ada musik lokal, dan ada suara di sana. Oleh karena itu, saya harus membuat suara yang diperlukan untuk musik itu."

Artinya ada sebanyak suara kota dan desa.Apakah Anda memutuskan nada setelah mendengarkan musik lokal?

"Periksa semua nada dengan tuner. Hz dan tinggi nada benar-benar berbeda tergantung pada daerahnya. Gelombang suara dihasilkan di dalam tabung, tetapi tabung itu terdistorsi karena alami. Gelombang suara juga terdistorsi. Gelombang suara yang keluar . Jika terdengar seperti nada atau suara yang menyenangkan, atau jika yang terakhir, bentuk tabungnya bergetar. Perbaiki dengan obeng untuk mengeluarkan suara. Lanjutkan "

foto

Sepertinya bentuk kehidupan yang diberikan oleh alam.

Itu sebabnya membuat suara itu cukup fisik, dan area serta bentuk di dalamnya saling berhubungan. Kekerasan. Ketika saya masih kecil, saya pergi ke Asakusa dan membeli seruling yang dibuat oleh master seruling, tetapi pada saat itu, saya tidak tidak main-main dengan bagian dalam tabung. Ketika saya meniupnya tidak ada suara. Kemudian guru saya mengatakan kepada saya bahwa pelatihan adalah batu loncatan. Tapi itulah asal mula pembuatan peluit saya. Saya biasa membuat seruling sebagai hobi , tetapi bagaimanapun juga saya menyadari bahwa ada masalah dengan bentuk di dalamnya. Belajar membuat alat musik di perusahaan sangat bermanfaat untuk pekerjaan saya saat ini. "

Saya ingin bertanya tentang proses pembuatan Shinobue.

“Bambu yang saya pungut tidak bisa digunakan sebagaimana adanya, jadi saya harus mengeringkannya selama tiga tahun. Dua pertiganya patah dan sepertiga sisanya menjadi peluit, tapi agak bengkok. Saat sudah menjadi a sedikit empuk, luruskan dengan kayu cukur. Bisa dibuat satu bahan, tapi akan dibebani saat dikoreksi, jadi kalau langsung bikin lubang akan retak. Juga keringkan sampai familiar kurang lebih setengah tahun. Dibutuhkan banyak saraf dari tahap pembuatan bahan. Jika Anda membuat bahan longgar, itu akan menjadi peluit yang longgar. "

Fitur khusus ini adalah "Tsumugu".Apa artinya memutar tradisi bagi Tuan Tanaka?

"Bukankah itu" perpaduan "yang membuat yang lama dan yang baru?Struktur kuno akan dipertahankan dengan struktur kuno.Seruling Doremi sangat menarik sekarang.Saya ingin bermain musik kontemporer, saya juga ingin bermain jazz.Sampai sekarang, tidak ada peluit yang bisa dimainkan bersama pada tangga nada piano, tetapi Shinobue telah menguasai temperamen setara Barat.Ini berkembang. "

Terima kasih banyak.Kazuyasu Flute Studio juga menerima konsultasi bagi mereka yang ingin memulai flute tetapi tidak tahu bagaimana memilihnya.Silakan periksa beranda juga.

Studio peluit Kazuyasu

  • 7-14-2 Tengah, Ota-ku
  • Jam kerja: 10: 00-19: 00
  • TEL: 080-2045-8150

ホームページjendela lain

Orang seni + lebah!

"Living National Treasure" yang menghubungkan budaya tradisional dengan anak cucu "Fumiko Yonekawa II"

"Seni" adalah ketakutan dan beban--
Itu sebabnya saya aktif sepanjang hidup saya, saya terus mengabdikan diri untuk seni pertunjukan

Panggungnya masih menakutkan
Mengejar hiburan dengan ketat untuk diri saya sendiri dan orang lain

foto

Fumiko Yonekawa, generasi kedua, telah aktif sebagai pengisi acara Jiuta dan Jiuta (* 80) selama lebih dari 1 tahun. Meskipun telah disertifikasi sebagai Harta Karun Nasional yang Hidup (Properti Budaya Penting Tak Berwujud) Koto pada tahun 2008, sangat mengesankan bahwa ia terus mengejar jalur seni.

"Berkat kalian, ada berbagai konser di depanku, jadi aku berlatih sampai puas. Itulah yang membuatku merasa tidak nyaman. Tergantung lagunya, konten dan ekspresinya berbeda, jadi sangat sulit untuk menunjukkannya di timbre. Saya pikir selalu di kepala saya bahwa saya ingin semua orang mendengarnya dengan cara yang mudah dimengerti. "

Lagu-lagu Jiuta dan koto yang diturunkan oleh pengawas sekolah (musisi buta) pada zaman Edo dan telah diturunkan hingga saat ini.Perdalam pemahaman Anda tentang lagu tersebut, termasuk individualitas dan selera masing-masing sekolah, dan tunjukkan kepada penonton di depan Anda alih-alih nadanya. Bahkan jika saya sudah terbiasa, saya tidak pernah berhenti dan terus berlatih dan mengabdikan diri. .Di balik ekspresi lembutnya, Anda bisa merasakan semangat dan tekad sebagai investigator yang menguasai seni tersebut.

"Bagaimanapun juga, panggungnya masih menakutkan. Bahkan jika kamu cukup berlatih, jika kamu bisa mengeluarkan 8% di atas panggung, kamu tidak bisa mengeluarkan setengahnya."

Salah satu petunjuk untuk mengetahui kerasnya menekuni seni adalah metode pelatihan yang dipraktikkan hingga awal periode Showa.Dengan memaksakan diri hingga batasnya, seperti "latihan dingin" di mana Anda terus memainkan koto dan tiga senar (shamisen) sampai Anda kehilangan akal sehat saat terkena angin musim dingin yang dingin, dan "permainan seratus" di mana Anda terus memainkan Lagu yang sama terus menerus, merupakan metode pelatihan untuk melatih tubuh dan mengasah ketrampilan.

"Pendidikan telah berubah di zaman modern, jadi menurut saya tidak mudah untuk menerima ajaran seperti itu bahkan jika Anda mau. Namun, pelajaran itu sangat penting dan menjadi dasar dari semua pelatihan. Saya kira."

Tuan Yonekawa mengatakan bahwa dia "ketat untuk dirinya sendiri dan orang lain" dalam hal seni.

"Kalau tidak, kamu tidak akan bisa memperhatikan orang. Aku sedang memikirkannya sendiri."

foto

Dalam bimbingan yang diberikan Pak Yonekawa secara langsung kepada murid-muridnya, ada hal lain yang penting selain menunjukkan interpretasi tiap lagu secara timbre.Ini adalah kontak dari hati ke hati.

"Setiap lagu memiliki" hatinya "sendiri. Bergantung pada bagaimana seni para murid dikumpulkan, beberapa orang mungkin memahaminya dan yang lainnya mungkin tidak. Itulah mengapa sangat bagus sambil memperhitungkan perasaan murid masing-masing. Saya mencoba menjelaskan saya interpretasi lagu dengan cara yang mudah dimengerti. Semua orang senang memainkannya. Karena saya secara bertahap memahaminya selama bertahun-tahun, saya mengerti apa yang saya katakan. Silakan ikuti dan ambil pelajaran. "

Konon, cara menghadapi seni yang tegas ini sebagian besar disebabkan oleh ajaran Fumiko Yonekawa yang pertama.

"Karena semangat seni dari pendahulu telah terpukul. Kami menggabungkan ajaran itu sebagai harta seumur hidup."

Ikuti ajaran generasi sebelumnya dan lanjutkan ke generasi berikutnya
Tuangkan hati Anda ke dalam pengembangan budaya tradisional

foto

Pertama, Pak Yonekawa (nama asli: Pak Misao) dan pendahulunya memiliki hubungan "bibi dan keponakan".Ia menghabiskan masa kecilnya di Kobe, dan pada tahun ia lulus sekolah dasar, ibunya yang seorang buta dan ahli koto meninggal dunia. Saya pergi ke Tokyo dengan kereta malam untuk belajar bersama saudara perempuan saya.Setelah itu, ia tinggal bersama bibinya, dan hubungan keduanya berubah menjadi "guru dan murid" dan pada tahun 1939 (Showa 14) menjadi "ibu dan anak angkat".

"Saya pergi ke rumah bibi saya tanpa mengetahui apa-apa. Ada banyak uchideshi. Awalnya, saya pikir saya adalah bibi yang menakutkan. Tapi saya bilang" Bibi ". Saya hanya bermain koto. Kemudian itu adalah ide yang sederhana. ada penghargaan dan hal-hal baik dari waktu ke waktu. Itu kekanak-kanakan. "

Di bawah bimbingan ketat pendahulunya, gadis itu secara bertahap muncul dan akhirnya muncul.Fumi Katsuyuki(Fumikatsu) Banyak digunakan atas nama.Pendahulu selalu mengatakan pada dirinya sendiri dan orang lain bahwa dia harus belajar seni saja, dan dia adalah uchideshi dari pendahulu untuk pekerjaan seperti pekerjaan kantor dan diplomasi, dan saudara perempuannya dalam daftar keluarga yang diadopsi pada waktu yang sama. ・ Tuan Fumishizu Yonekawa (almarhum) bertanggung jawab.Seolah menanggapi pemikiran guru dan adiknya, Pak Yonekawa akan terus maju dengan kesenian.
Pada tahun 1995 (Heisei 7), generasi pertama meninggal dunia, dan empat tahun kemudian, ia diberi nama "generasi kedua Fumiko Yonekawa".Dia menggambarkan perasaannya pada saat itu sebagai "Saya membuat keputusan besar, apakah saya benar-benar akan bekerja untuk diri saya sendiri."

"Suatu ketika, ibu saya mengatakan kepada saya bahwa seni membantu saya, tetapi ketika saya masih muda, saya tidak begitu memahaminya. Pendahulu saya memiliki hati yang besar. Dia mengungkitnya. Saya tidak tahu pekerjaan kantor, Saya tidak bisa berbuat apa-apa dengan keluarga saya. Saya berhasil keluar ke dunia hanya dengan memainkan koto sambil didukung oleh orang-orang di sekitar saya. Pendahulu saya adalah ibu saya, seorang guru seni, dan orang tua yang membesarkan segalanya. Dia adalah orang yang ketat dalam seni, tetapi begitu dia keluar dari seni, dia benar-benar baik. Itu juga dicintai oleh murid-muridnya. Kekuatan generasi pertama sangat hebat. "

Mewarisi aspirasi para pendahulu yang eksistensinya begitu besar, Pak Yonekawa dengan penuh semangat menggarap transmisi seni ke generasi berikutnya.Sementara jumlah musisi dan peminat profesional Jepang menurun, kami fokus pada mempopulerkan pendidikan musik dengan menggunakan alat musik Jepang, terutama di sekolah dasar dan sekolah menengah pertama.Saat ini, "latihan alat musik Jepang" termasuk dalam kursus wajib dalam pedoman pedoman pembelajaran untuk sekolah dasar dan sekolah menengah pertama, tetapi Asosiasi Sankyoku Jepang (* 2), di mana Bapak Yonekawa adalah ketua kehormatan, secara nasional membantu Selain menyumbangkan banyak koto ke sekolah dasar dan sekolah menengah pertama, kami mengirimkan musisi muda terutama ke sekolah dasar dan sekolah menengah pertama di Tokyo untuk memberikan demonstrasi pertunjukan dan panduan pengalaman tentang pertunjukan alat musik.Di Iemoto Sochokai, Pak Yonekawa juga mengerjakan kegiatan sosialisasi di Sekolah Dasar dan Sekolah Menengah Pertama di Kelurahan Ota, dan terkadang Pak Yonekawa sendiri pergi ke sekolah untuk memberikan kesempatan kepada anak-anak untuk bersentuhan langsung dengan Koto.

"Saya memainkan lagu anak-anak dan lagu sekolah di depan anak-anak, tetapi mereka bernyanyi bersama saya dan itu mengasyikkan. Saya sangat menikmati saat-saat ketika saya benar-benar meletakkan kuku di jari saya dan menyentuh koto. Musik Jepang Untuk masa depan budaya , penting untuk membesarkan anak-anak terlebih dahulu. Bahkan anak-anak yang datang ke sekolah kami akan merawat mereka dengan baik dan bermain koto. "

Dalam hal pewarisan ke generasi berikutnya, dalam beberapa tahun terakhir, manga dan anime yang didasarkan pada seni pertunjukan dan budaya tradisional Jepang telah muncul satu demi satu, dan mendapatkan popularitas terutama di kalangan generasi muda.Melalui mereka, mereka menjadi akrab, tertarik, dan tertarik pada seni dan budaya pertunjukan tradisional.Gerakan seperti itu juga terjadi di koto, dan sebenarnya, tur ke pusat budaya di mana murid-murid Sochokai menjadi instrukturnya, mengagumi koto asli yang dibawakan oleh para karakter selama memainkan karya tersebut. pelamar.Tampaknya beberapa siswa juga ingin bermain, dan itu menunjukkan dampak besar yang mereka berikan pada masyarakat.Pak Yonekawa, yang telah berjalan dengan lagu-lagu klasik, mengatakan bahwa dia memiliki sikap "berbuat lebih banyak" untuk harapan seperti itu.

“Wajar jika akan ada sesuatu yang sejalan dengan perkembangan zaman sebagai pintu masuk minat. Saya bersyukur populasi musik Jepang akan meningkat. Selain itu, jika itu lagu yang bagus, tentu akan tetap ada. Seiring berjalannya waktu, itu akan menjadi "klasik". Namun, saya berharap mereka yang masuk dari lagu-lagu kontemporer pada akhirnya akan belajar klasik dan memperoleh dasar-dasarnya dengan benar. Apakah itu berarti sulit untuk terhubung dengan perkembangan budaya tradisional Jepang? penting, bukan? "

foto
"Festival Otawa"Status 2018 Maret 3

Di akhir wawancara, ketika saya bertanya lagi, "Apa" seni "untuk Pak Yonekawa?", Setelah beberapa detik terdiam, dia mengambil kata-kata itu satu per satu untuk mengambil hatinya dengan hati-hati.

"Bagi saya, seni itu menakutkan dan berbobot, dan sulit untuk mengungkapkan kata-kata. Begitulah sakral dan khusyuknya itu diberikan kepada saya oleh pendahulu saya. Yang terpenting, Anda bisa hidup sambil bermain koto. Saya masih ingin terus bekerja dalam seni selama sisa hidup saya. "

* 1 Musik seni yang berasal dari hubungan tak terpisahkan antara Jiuta (musik shamisen) dan lagu-lagu koto yang diturunkan oleh pengawas sekolah (musisi buta) pada zaman Edo."Lagu" adalah elemen penting dalam musik setiap instrumen, dan pemain yang sama bertugas memainkan koto, memainkan shamisen, dan menyanyi.
* 2 Berbagai proyek akan dilaksanakan dengan tujuan berkontribusi pada pengembangan budaya musik Jepang dengan mempromosikan penyebaran musik tradisional, koto, sankyoku, dan shakuhachi, serta bertukar tiga lagu di setiap sekolah.

プ ロ フ ィ ー ル

Musisi gaya Jiuta / Ikuta.Dipimpin oleh Sochokai (Daerah Ota).Ketua Kehormatan Asosiasi Sankyoku Jepang. Lahir tahun 1926.Nama aslinya adalah Misao Yonekawa.Nama sebelumnya adalah Fumikatsu. Pindah ke Tokyo pada tahun 1939 dan menjadi uchideshi pertama. Pada tahun 1954, ia diadopsi oleh murid pertamanya, Bunshizu. Menerima Medali dengan Pita Ungu pada tahun 1994. Pada tahun 1999, generasi kedua Fumiko Yonekawa diberi nama. Pada tahun 2000, menerima Order of the Precious Crown. Pada tahun 2008, disertifikasi sebagai pemegang kekayaan budaya takbenda penting (kekayaan nasional yang hidup). Menerima Japan Art Academy Prize and Gift Award pada 2013.

Referensi: "Orang dan Seni Fumiko Yonekawa" Eishi Kikkawa, diedit oleh Sochokai (1996)

penyelidikan

Seksi Humas dan Audiensi Publik, Divisi Promosi Seni dan Budaya, Asosiasi Promosi Budaya Lingkungan Ota
146-0092-3 Shimomaruko, Ota-ku, Tokyo 1-3 Ota-kumin Plaza
Tel: 03-3750-1611 / FAX: 03-3750-1150