Ke teks

個人 情報 の 取 り 扱 い に つ い て

Situs web ini (selanjutnya disebut sebagai "situs ini") menggunakan teknologi seperti cookie dan tag untuk tujuan meningkatkan penggunaan situs ini oleh pelanggan, periklanan berdasarkan riwayat akses, memahami status penggunaan situs ini, dll. Untuk dilakukan . Dengan mengklik tombol "Setuju" atau situs ini, Anda menyetujui penggunaan cookie untuk tujuan di atas dan untuk membagikan data Anda dengan mitra dan kontraktor kami.Mengenai penanganan informasi pribadiKebijakan Privasi Asosiasi Promosi Budaya Lingkungan OtaSilakan merujuk.

同意 す る

Makalah humas / informasi

Makalah Informasi Seni Budaya Lingkungan Ota "ART bee HIVE" vol.1 + lebah!


Dikeluarkan pada 2019 Januari 10

vol.1 Edisi pertamaPDF

Makalah Informasi Seni Budaya Lingkungan Ota "ART bee HIVE" adalah makalah informasi triwulanan yang berisi informasi tentang budaya dan seni lokal, yang baru diterbitkan oleh Asosiasi Promosi Budaya Daerah Ota mulai musim gugur 2019.
"BEE HIVE" berarti sarang lebah.
Kami akan mengumpulkan informasi artistik dan mengirimkannya kepada semua orang bersama dengan 6 anggota reporter lingkungan "Mitsubachi Corps" yang berkumpul melalui perekrutan terbuka!
Dalam "+ lebah!", Kami akan memposting informasi yang tidak dapat diperkenalkan di atas kertas.

Orang seni + lebah!

"Hiroto Tanaka"

 

Foto Hiroto Tanaka

Seni adalah hidup sebagai subjek dalam masyarakat di mana setiap orang adalah "seniman"

Bapak Tanaka telah terlibat dalam pengembangan masyarakat, bisnis budaya, dan pekerjaan sosial sejak bergabung dengan perusahaan konstruksi dan bangunan bisnis keluarga pada usia pertengahan 2004-an pada tahun 20.Kegiatan seperti proyek mewarnai ruang publik seperti stasiun dan taman di kawasan Tamagawa dengan seni kontemporer, pengelolaan kawasan melalui pemanfaatan jalan dan ruang publik di kawasan pintu keluar timur Kamata, dan upaya penyampaian karya seni kepada anak-anak dalam beberapa tahun terakhir. Ada banyak tempat untuk dikunjungi.

“Bicara proyek yang berhubungan dengan seni, peran saya adalah menjadi produser. Mitra ahli dalam berbagai genre seperti art director, artis, dan desainer. Berdasarkan perencanaan, pembiayaan, berbagai negosiasi, dll, manajemen kemajuan, hubungan masyarakat, dll. Juga terlibat dalam "

Pak Tanaka yang semula memiliki kerinduan pada bidang seni rupa (※ XNUMX) dan desain, mulai bekerja dengan seniman yang aktif di lini depan untuk pertama kalinya tak lama setelah bergabung dengan perusahaan.Bahkan dengan sedikit latar belakang pengetahuan, dia tidak pernah mengira akan terlibat di dunia ini.

“Sebenarnya tinggal bersama mereka di lapangan, menghadapi masyarakat dan manusia, dan berpikir bersama. Saya menikmati sensasi nyata mengembangkannya sebagai pekerjaan di depan saya. Ini masih sama. Manusia di tempat pertama. Ada tidak ada hal seperti "bentuk akhir" dalam pekerjaan orang-orang, jadi dalam proyek apa pun, yang penting adalah menempatkan diri Anda dalam situasi dan terlibat. Apa yang terjadi ada hal individu, tetapi bagaimana melaluinya? Saya pikir ada universalitas dalam cara merasakan dan berpikir. Menurut saya keterlibatan semacam ini dekat dengan perasaan menjalankan semacam komunitas. "

 

Foto "HUNCH" Gedung Atelier
Gedung Atelier "HUNCH"

Bagi Tuan Tanaka, yang saat ini terlibat dalam berbagai kegiatan secara paralel, penggeraknya adalah "apakah" kota "saat ini dan kehidupan manusia benar-benar menuju ke arah kebahagiaan."

“Sejak saya mulai mengerjakan proyek seni publik, pertanyaan tentang apa itu publik dan milik siapa seninya tidak pernah lepas dari saya. Misalnya, saya juga terlibat dalam pengelolaan kawasan di kawasan Kamata East Exit.,” Street “Seharusnya menjadi tempat tinggal orang, tapi sebelum saya menyadarinya, hanya menjadi tempat transportasi, dan dikelola oleh polisi dan pemerintah. Tempat seperti itu disebut“ ruang publik ”. Tapi benarkah itu benar-benar? publik? Pertama-tama, tempat di mana orang memiliki pertanyaan seperti itu dan terus mendefinisikan ulang mungkin adalah ruang publik. "

Foto pelukis sementara
Pelukis sementara

Sebuah "kota" yang merupakan tempat umum dan tempat hidup manusia.Tuan Tanaka berbicara tentang hubungan antara manusia dan "kota" dan transformasinya, memberikan contoh dari budaya populer.

“Saya juga suka musik, tetapi pada satu titik saya perhatikan bahwa keberadaan" kota "menghilang dari lagu-lagu pop. Bayangkan. Di Jepang, sampai sekitar tahun 1990, peran utama lagu-lagu pop adalah. Itu adalah" kota ". Ceritanya "Aku dan kamu" dalam lagu cinta itu juga cerita tentang kota itu. Artinya ada banyak "Aku" serupa lainnya di kota itu. Menurutku kota pada dasarnya adalah sekumpulan dari masing-masing hal ini. Dalam hal lain Dengan kata lain, orang terkait satu sama lain sebagai tubuh utama, terlepas dari apakah mereka terkait dengan diri mereka sendiri atau tidak. Itu disebut "Round World (* 2)". Di tahun 90-an, kota menjadi latar belakang bagi kami, yaitu , perangkat panggung. Jadi bisa dikatakan, keberadaan kota menjadi "objek" bagi kami. Namun, setelah pertengahan 90-an, bahkan objek tersebut menghilang, dan objek pengamatan menjadi "diri". "

 

Proyek Garis Seni Tamagawa "Stasiun Numabe Jalur Tokyu Tamagawa" Foto
Proyek Jalur Seni Tamagawa "Stasiun Numabe Jalur Tokyu Tamagawa"
* Sebutkan saat itu.Saat ini tidak.

Pak Tanaka berpendapat bahwa fenomena seperti itu adalah tanda bahwa "orang tidak bisa lagi terlibat di kota."Di zaman sekarang ketika kapitalisme industri maju telah maju, orang dapat menjalani kehidupan perkotaan yang aman, nyaman dan nyaman dan umur mereka telah diperpanjang, tetapi dalam keadaan "cincin" lingkungan telah terputus ". Jika ada.

"Sekarang, tempat di mana orang menciptakan sesuatu, yang merupakan aktivitas manusia, menghilang dari kota dan kehidupan. Kehidupan orang yang tak terhitung jumlahnya menjadi cerita kota, dan kisah kota tumpang tindih dengan kehidupan orang lagi- Saya adalah ruang publik Tapi saya berharap bisa mendapatkan kembali dunia itu. "

* 1 Konsep aktivitas dan bentuk artistik.Itu berarti seni murni dan bukan seni populer.
* 2 Sebuah konsep yang didukung oleh ahli biologi Jerman Jacob Johann von Yukscur.Semua makhluk hidup tidak hidup di dunia objektif, tetapi di "dunia lingkungan" yang secara subyektif menciptakan dunia dengan persepsi dan nilai masing-masing spesies. (Yukusukuru / Kriszat, diterjemahkan oleh Toshitaka Hidaka dkk., "Dunia Dilihat dari Makhluk Hidup", 2005, Iwanami Bunko)

Tempat seni + lebah!

"Seni Hiroshi Senju di Bandara Haneda"

PORT UDARA x ART-Bandara x ART-

Hubungan antara Bandara Haneda dan seni Senju

Karya seni Hiroshi Senju tersebar di sekitar Bandara Haneda, pintu gerbang ke langit di Daerah Ota.

Hubungan antara Bandara Haneda dan karya seni Senju dimulai pada 1, ketika Terminal 1993 dibuka.

Di awal pembukaan museum, ada rencana untuk memamerkan karya seni (patung, benda, lukisan, dll.) Dari seniman muda yang sedang naik daun di terminal, dan salah satu seniman pendatang baru adalah Tuan Senju.Setelah itu, ia menjadi terkenal di dunia, seperti menyumbangkan lukisan dan menerima penghargaan kehormatan pertama sebagai Oriental di bagian lukisan Venice Biennale pada tahun 1995, dan pada tahun 2004, ia membangun Terminal 2. Saat itu, Pak Senju akan bekerja. pada pekerjaan sebagai tempat untuk menyambutnya sebagai produser seni dan mengirimkannya ke dunia.Setelah itu, ia mengerjakan pembukaan terminal internasional pada tahun 2010, dan di Bandara Haneda, Anda dapat menikmati karya seni Pak Senju tidak hanya di penerbangan domestik tetapi juga di penerbangan internasional.

Karena konsep Terminal 2 adalah "laut", pekerjaan utamanya menggunakan "biru".Pikiran dan pesan Senju tertuang dalam masing-masing lukisan yang mengekspresikan kegembiraan perjalanan sebelum keberangkatan dan kelegaan setelah kedatangan.

 

Gambar karya Hiroshi Senju "Lembah Angin"
Terminal Domestik "Lembah Angin" Hiroshi Senju 2

Pikiran Pak Senju dalam pekerjaannya

Terbang di angkasa sudah menjadi impian banyak orang sejak zaman dahulu.Pesawat terbang sekarang terbang normal, tetapi dengan sayap besar di punggungnya, kami dikejutkan oleh pikiran nenek moyang kami yang jauh dan menggambar beberapa gambar langit dan alam di bandara ini.

"MOOON"

Saya membuatnya dengan imajinasi orang-orang yang melukis lukisan gua Paleolitik yang merasakan keterkaitan dengan alam semesta untuk hewan yang memiliki tanduk dan taring berbentuk bulan di tubuh mereka.

 

Gambar karya Hiroshi Senju "MOOON"
Terminal Domestik Hiroshi Senju "MOOON" 2

"Galaxy GALAXY"

Orang-orang merasakan misteri dan mengembangkan imajinasi mereka di bintang-bintang yang bersinar dari jarak yang sangat jauh, tetapi saya juga ingin menggambar kesan seperti itu.

"Tepi danau pagi" "Tepi danau malam"

Saya merasa ini adalah keajaiban di alam semesta, dan saya menggambarnya.

 

Gambar karya Hiroshi Senju "Morning Lakeside"
Terminal Domestik "Morning Lakeside" Hiroshi Senju

Leonardo da Vinci, yang ingin terbang di langit, berkata, "Semua pemandangan di kejauhan mendekati warna biru."Dengan pemikiran itu, saya membuat karya berdasarkan warna biru.

Juga di tempat seperti itu! ??

Karya seni Senju tersebar di penerbangan domestik dan internasional.

Penerbangan domestik adalah tempat di mana Anda dapat melihatnya tanpa harus naik pesawat.Salah satu cara untuk menikmatinya adalah dengan mengunjungi bandara sambil mencari tempat kerja.Di tempat di mana Anda tidak dapat menemukannya kecuali Anda melihat ke atas, atau di tempat-tempat seperti ini! ??Ada juga karya dan penjelasan yang dipasang di tempat itu!
Selain itu, pekerjaan penerbangan internasional akan diatur di area pos pemeriksaan keamanan, jadi harap cari pekerjaan ketika Anda memiliki kesempatan untuk masuk atau meninggalkan negara dari Bandara Haneda.

Pekerjaan Terminal 2 juga diperkenalkan di situs web Bandara Haneda.

Untuk detail, klik di sinijendela lain

Penanggung jawab di Bandara Haneda mengatakan, "Pada Maret 2020, Terminal 3 akan menjadi terminal untuk penerbangan domestik dan internasional, namun sebagai pintu gerbang ke langit Jepang, kesenian Jepang tersedia tidak hanya untuk orang Jepang tetapi juga untuk orang asing. Saya harap bahwa Anda akan menikmati pekerjaan dan merasakan pikiran dan pesan Tuan Senju. "
Silakan kunjungi tempat seni di Bandara Haneda.

penyelidikan

Seksi Humas dan Audiensi Publik, Divisi Promosi Seni dan Budaya, Asosiasi Promosi Budaya Lingkungan Ota
146-0092-3 Shimomaruko, Ota-ku, Tokyo 1-3 Ota-kumin Plaza
Tel: 03-3750-1611 / FAX: 03-3750-1150